Ulasan Buku : Perempuan Penggenggam Rindu

Ulasan Buku : Perempuan Penggenggam Rindu

Tajuk buku : Perempuan Penggenggam Rindu
Penulis : Tia setiawati
Terbitan : Mediakita
Cetakan : 2018

 Naskah ini bagaikan hadiah untuk para wanita, bait-bait yang menyentuh setiap ruang hati bagi sesiapa yang membaca. Tersentuh, terpukul, terdiam sejenak mengamati setiap kata-kata indah yang tersusun helaian demi helaian dengan begitu mengasyikkan.

 Penulis berkata naskah ini seperti menasihati dirinya sendiri, seperti juga ingin memberitahu kepada setiap perempuan bahawa yang perlu diberi keutamaan adalah diri sendiri, kerana itu ada perkara yang sebaiknya diterima dan ada yang seharusnya dilepaskan, demi kemaslahatan diri.

 “Percayalah pada diri sendiri. Berilah ia keyakinan penuh dari dalam hati. Kerana bila bukan ia, siapa yang hendak kau percayakan, saat dunia jungkir balik atas beberapa kenyataan pahit?” (Hal.16)

 Menyeru setiap perempuan untuk lebih berani mengungkapkan perasaan dan kebutuhan diri, bangkit bukan bererti ingin menyaingi kaum lelaki, tetapi agar dapat membela diri dari tersakiti berulang kali. Kerana setiap perempuan punya hak untuk dihormati dan dimuliakan, setiap getar suara hati mereka perlu didengar dan difahami tanpa perlu  di diamkan dan disembunyikan perasaan yang mematikan jiwa dengan seribu parut luka.

 “Banyak orang berkata, kata hati tak boleh kau simpan sendirian. Seringkali, ia butuh untuk disuarakan. Dan sesekali, ia pun butuh dikirimkan. Biarkan ia terbaca. Biarkan ia terdengar. Tuhan ingin semua orang berusaha. Mengejar apa yang menjadi bahagia dalam hati.” (Hal.62)

 Curahan demi curahan penulis membalikkan banyak kenangan mengores hati, kehilangan, kesedihan, perjuangan dan keseorangan. Begitulah setiap perempuan tabah mengharungi saat-saat getir dalam hidup mereka, pahit di awalnya namun berbuah manis pada akhirnya.

 Coretan pilu penuh perasaan ini pasti memberi kesan pada ramai pembaca khususnya perempuan yang setiap masa, setiap detik menggenggam rasa rindu pada sinaran mentari agar dapat memenuhi segenap relung hati.

 “Ada saat dalam hidup ini

 Aku ingin sejenak saja berhenti

 Hanya melihat sekeliling

 Lalu perlahan 

 Menatap dalam ke diri sendiri

 Untuk berfikir

 Berfikir…

 Berfikir…” (Hal.256)

 Tidak pernah habis kata-kata untuk dicurahkan, bukan mengeluh lelah tetapi sekadar berkongsi rasa buat semua pembaca. Miliki dan rasailah sendiri!


Berminat untuk siarkan ulasan buku anda  ? Hantarkan kepada Konfess Buku melalui link ini. Artikel anda akan disiarkan di laman web dan media sosial Konfess Buku.

Jangan lupa untuk Like / Follow  Konfess Buku di :

Facebook  : Facebook.com/konfessbuku
Instagram  : Instagram.com/konfessbuku
Twitter       : Twitter.com/konfessbuku

#konfessbuku
#MalaysiaMembaca