Selamat Datang Ke Laman Web Konfess Buku
Ulasan Buku : Surat-Surat Dari Maninjau

Ulasan Buku : Surat-Surat Dari Maninjau

“Di Surat-Surat dari Maninjau ada cinta yang utuh, impian yang terpaksi dan kejujuran yang menjahit segala wacana. Sesiapa sahaja boleh temui dirinya di dalam Surat-Surat dari Maninjau, seperti saya yang menemui diri saya setelah menoktahkannya.”

Itu adalah kata-kata yang menghiasi kulit belakang naskah ini dan ia seakan benar setelah selesai saya menghadam karya yang padu dengan fakta dan elemen mainan perasaan ini.

Penceritaan Surat-Surat dari Maninjau adalah melalui rangkaian surat-surat yang dikarang oleh watak utamanya, Qhuzeil kepada gadis-gadis yang melingkari perjalanan kehidupannya sehingga akhirnya menemukan dia dengan dirinya sendiri..

Antara gadis-gadis itu, yang terutama adalah Asyfa, seorang pencinta sejarah yang mencetus konflik dalam diri Qhuzeil, ketika cuba menterjemahkan kecintaannya terhadap sejarah, dia terperangkap dengan perasaannya yang turut menyukai si sejarawati sejarah.

Permukaannya nampak seperti karya jiwa2 tetapi nanti dulu. Dalam setiap surat-surat yang dikarang, ia terpenuhi dengan fakta2 ketamadunan Islam di Nusantara yang mengkagumkan dan sekiranya tidak disikapi dengan betul kesungguhan membaca karya ini akan melemah.

Ia adalah ramuan fakta dan rasa. Sekiranya kita terus mengharapkan terbuai dengan rasa maka fakta2 itu akan berlalu sia2. Sebenarnya kehadiran fakta2 itu supaya kita tidak hanya tenggelam dalam elemen roman picisan semata. Bahkan cinta yang dipersembahkan sesuai fitrah, luhur, dan suci terpelihara. Sungguh.

Jujur dari saya, karya ini menterjemahkan kematangan penulisan Hafizul Faiz setelah menekuni karya-karya beliau sebelum ini. Jiwa feminis beliau ketara dirasai terutama melalui surat yang ditulis Nubhah yang antara isi luahannya,

“Bagaimana harus kupendam perasaan ini. Aku perempuan, perempuan yang hatinya dibalut silu. Aku gadis, gadis yang tenungnya memberitahu. Tetapi engkau tuli. Andas telingamu terbuka tetapi tidak mendengar bisik tenung dan remuk bicara-bicara sukmaku.”

Aduhai.

Naskah ini mendorong saya membuka isi Dari Perbendaharaan Lama, Tafsir al Azhar dan beberapa karya sejarah dalam menyemak fakta yang dipersembahkannya. Sekalipun tidak mencapai nilai ‘masterpiece’ tetapi Hafizul Faiz ada usaha memberikan sesuatu melalui karyanya.

Pada akhirnya, ia benar2 membawa pembaca ke daerah dirinya sendiri yang mana setiap kita barangkali punya pengalaman yang mungkin tidak sama tetapi boleh dikata seumpama sebagaimana watak Natrah dalam karya ini, yang telah mengimbaukan saya pada seseorang.

Jujur sekali lagi, saya amat menyukai karya ini. Bukan sekadar pada kaedah jalan ceritanya tetapi pada kebijaksanaan Hafizul Faiz mencairkan kata-kata dalam menyampaikan dan menterjemahkan sesuatu.

Padu dan cukup puitis sama sekali.

Diulas oleh :  Ahmad Fairoz


Berminat untuk siarkan ulasan buku anda  ? Hantarkan kepada Konfess Buku melalui link ini. Artikel anda akan disiarkan di laman web dan media sosial Konfess Buku.

Jangan lupa untuk Like / Follow  Konfess Buku di :

Facebook  : Facebook.com/konfessbuku
Instagram  : Instagram.com/konfessbuku
Twitter       : Twitter.com/konfessbuku

#konfessbuku
#MalaysiaMembaca